Anak Dihajar, Anggota Koramil Siap Polisikan Pelaku

0
663
views
DICARI: Lelaki ini yang menghajar Dimas dengan helm.

LUMAJANG-Kadenews.com: Tidak terima dengan aksi pemukulan yang dilakukan oleh sekelompok pemuda tak dikenal terhadap Dimas, keluarganya akan membawa kasus ini ke jalur hukum.

KELUARGA TNI-AD: Dimas (duduk sebelah kiri) berada di rumahnya di Desa Bago, Kecamatan Pasirian.

Sang ayah Serda Widodo yang dinas di Koramil Candipuro bersama sejumlah anggota TNI akan melaporkan kasus ini ke Polsek Sumbersuko.

“Semua ini atas saran teman-teman dan saudara, kami memutuskan untuk melaporkan kasus ini kepada Polsek Sumbersuko,” ujar Serda Widodo, Senin malam (26/3).

DIPOLISIKAN: Aksi pemukulan yang dilakukan oleh lelaki berkaos bakal berujung di jalur hukum.

Kejadian penganiayaan tersebut Dimas menuturkan kejadian berawal dari SPBU di Desa Banjarwaru, kala itu dirinya sempat berpandang-pandangan dengan para pelaku yang saat itu sedang berboncengan, kemudian Dimas yang bersamaan dengan para pelaku menuju arah Senduro, namun sesampainya dipertigaan amalan Desa Purwosono arah Desa Mojosari, keduanya berpisah.

Dimas belok ke arah Desa Mojosari, Sumbersuko dan pelaku lurus ke arah Sendur. Namun ketika itu Dimas sempat membleyer gas sepeda motornya berkali-kali saat berbelok, sehingga memancing reaksi pelaku untuk mengejarnya.

PENGANIAYAAN: Lelaki bak jagoan ini bakal berurusan dengan polisi.

“Memang pas saya belok di amalan Purwosono sempat saya bleyer. Saya tidak menyangka kalau keduanya mengejar saya dan menghentikan saya tepat di jembatan,” ucap Dimas, dengan sesekali menyeringai memegang rusuknya sebelah kanan.

Setelah sampai di jembatan salah seorang pelaku langsung memukulkan helm yang dipakainya ke kepala dan  tubuh Dimas. Namun dirinya tidak melakukan perlawanan sama sekali, hanya sesekali dirinya bilang sebagai Polisi Pamong Praja. Namun bagaikan orang kesurupan pelaku terus menghujani kepala Dimas warga Desa Bago, Kecamatan Pasirian itu dengan pukulan menggunakan helm.

“Saya dipukuli pakai helm, bahkan saya saat kejadian sempat mengaku Satpol PP,” ujarnya agar tak terus dihajar. Namun, lelaki kerempeng berkaos hitam lengan panjang itu tetap menghajar Dimas.

Hingga seorang yang melerainya meminta tak terus memukulnya. Namun tetap tak digubris oleh lelaki dengan terus menyerang Dimas. Dari komunikasi di video, teman pelaku yang mengenakan helm sempat menyebut asalnya dari Srebet, Lumajang.”Engkok alek en (aku adiknya, Red) Ariyanto Srebet,” ujar lelaki yang bersama penghajar Dimas.

Dimas memang sempat berdinas sebagai Satpol PP Lumajang namun sempat diberhentikan karena dinilai tidak disiplin. Setelah itu Dimas berdinas di Dinas Perhubungan Kab. Lumajang, dan berhenti saat dirinya menikah.

Kepala Satpol PP Lumajang, Basuni membenarkan bahwa Dimas pernah menjadi anggota Satpol PP, bahkan juga pernah menjadi personel Dinas Perhubungan (Dishub) kabupaten Lumajang, sebagai tenaga kontrak.

Namun karena perilakunya tidak baik, maka Dimas diberhentikan dari kedua institusi pemerintahan tersebut sudah sejak lama.

“Ia memang benar. Dimas dulu pernah bekerja di Satpol PP, karena kelakuannya tidak baik, sekitar 7 bulan yang lalu kami keluarkan. Jadi dia jarang masuk, waktunya piket dia sering tidak masuk,” terang Basuni.(fat/01)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here